Pramuka Mendidik

|

Pendidikan Pramuka

Bila ditanya kejadian atau hal apa yang menjadikanmu seperti sekarang ini, maka salah satu jawabannya adalah aktifnya aku dalam kegiatan kepramukaan pada masa-masa SMP dan MA. Walaupun saat duduk di bangku Madrasah Aliyah aku tidak seaktif seperti waktu SMP dalam mengikuti kegiatan Pramuka, namun juga banyak pendidikan yang aku peroleh dari kegiatan itu.

Ada banyak pendidikan yang aku peroleh dari Pramuka. Yang pertama kemandirian, saat mengikuti kegiatan Pramuka aku sering mengikuti perkemahan yang dituntut untuk bisa mengurusi diri sendiri. Selanjutnya, pendidikan ketaatan, selain ketaatan terhadap peraturan pemerintah dan sekolah, dalam Dasa Dharma Pramuka yang pertama juga diajarkan untuk taat kepada Tuhan Yang Maha Esa. Selain itu, Pramuka juga mengajarkan keberanian, saat mengikuti Pramuka banyak kegiatan yang mewajibkan untuk tampil di depan banyak orang. Yang terakhir dan pasti didapatkan dari mengikuti Pramuka adalah kreativitas, sering aku ditugaskan untuk membuat karya-karya yang bisa mengasah kreativitas dan inovasi.

Itulah beberapa hal-hal dari kegiatan kepramukaan yang memberikan pendidikan pada diri saya pribadi dan semoga anak-anak lain yang mengikuti kegiatan Pramuka dapat mengambil manfaat yang lebih banyak. Dan itulah Pramuka yang telah mengambil bagian dalam menjadikan aku seperti sekarang ini.

Lanjut membaca “Pramuka Mendidik”  »»

kembali

|


KEMBALI KEPADA AL-QURAN

Ketika awal sekali kita diciptakan dan dilahirkan oleh Allah SWT di dunia ini, kita adalah orang bodoh yang tidak tahu apa-apa, tidak tahu siapa kita, siapa yang telah membuat kita ada, untuk apa kita diadakan dan pertanyaan-pertanyaan aneh lain yang baru kita cari tahu, atau mungkin ada sebagian orang yang berusaha untuk mencari tahu pun tidak, seiring dengan bertambahnya masa kita menghabiskan hidup di dunia dan seiring bertambah disempurnakannya akal kita oleh yang mungkin kita saja masih belum tahu siapa yang sebenarnya telah menyempurnakan akal kita saat akal kita mulai sempurna. Ketika masa-masa pencarian jawaban dari pertanyaan-pertanyaan itu kita lebih banyak memperturutkan hawa nafsu yang mengajak kita ke hal-hal yang justru menghancurkan kita dibanding mempergunakan pertimbangan akal, padahal orang yang cerdas adalah orang yang tidak memperturutkan hawa nafsunya dan senantiasa beramal soleh untuk persiapan hidupnya di kehidupan akhirat kelak. Saat-saat pencarian kebenaran itu dibarengi dengan kulit-kulit yang semakin mengendur dan pandangan mulai kabur, tetapi kita malah semakin terbawa oleh ajakan hawa nafsu, kita semakin jauh dari persimpangan jalan dimana seharusnya disitu kita berjalan lurus tetapi kita malah disetiri oleh hawa nafsu untuk berbelok arah mengikuti jalan yang mengarah pada jurang kemaksiatan, jurang-jurang yang dapat menghancurkan kita.

Dan sekarang sudah saatnya kita kembali kepada jalan yang benar, jalan yang lurus, jalan yang yang diridhai oleh yang membuat kita menjadi ada, Allah SWT. Allah telah menurunkan petunjuk untuk mengarungi kehidupan ini melalui manusia yang telah dipilihnya, Rasulullah Muhammad SAW, berupa Al-Quran. Dengan Al-Quran inilah kita bisa mengenal siapa pencipta kita, tanpa adanya Al-Quran kita tidak akan mampu mengenal Allah sebegitu dekatnya karena Allah adalah Dzat yang tidak akan terjangkau oleh kita, oleh akal kita, tanpa Allah sendiri yang memperkenalkan dirinya. Dengan Al-Quran kita bisa tahu bagaimana seharusnya menjalani hidup ini, Al-Quran bagai sebuah buku petunjuk pada sebuah mainan yang menunjukkan bagaimana seharusnya mainan itu dipergunakan yang mana penggunaan yang sesuai aturan itu akan berdampak baik bagi mainan itu sendiri. Melalui Al-Quran kita tahu bahwa kita diciptakan hanya untuk menyembah Allah, kita adalah hamba Allah yang harus menjalankan perintah-perintahnya tanpa protes. Karena kita hanya seorang hamba, hamba yang hanya mengabdikan seluruh hidupnya untuk tuannya.

Baiklah, sudah saatnya kita kembali kepada jalan yang lurus, Al-Quran Al-Karim, mempelajari Al-Quran dengan sebenar-benarnya, semaksimal mungkin, agar kita mendapatkan keselamatan hidup di dunia dan akhirat.

Karena semua akan dipertanggungjawabkan...
JEFRI RUSTAM AJI
Teknik Mekatronika
PENS-ITS ‘10

Lanjut membaca “kembali”  »»
|



PRAMUKA

Praja Muda Karana
Pemuda Pembangun Bangsa
Hampir setengah abad mendampingi
Mendampingi metafora bangsa ini

Pemuda yang trampil dan berguna
bagi semua
Bagai nyiur
Nyiur yang segar dan berdaun lebat
Penuh inspirasi dan kreatifitas
Tidak pernah goyah walau ombak menerpa
Nyiur...Pramuka...
Semua berguna
Berguna untuk semua




Lanjut membaca “ ”  »»

Kecerdasan Intelektual Bukan Segalanya

|

Remaja adalah generasi penerus bangsa. Pembangunan negara nantinya akan sangat bergantung pada remaja saat ini. Oleh karena itu , mulai saat ini remaja harus terus mengupayakan perkembangan kecerdasan intelektual. Selain membentuk kecerdasan intelektual


, mulai saat ini remaja juga harus mampu membentuk kecerdasan spiritual. Untuk itu, salah satu hal yang paling penting adalah sholat, terutama shalat berjamaah, shalat berjammah di masjid. Dengan shalat , terutama shalat berjamaah , itu akan menjaga jiwa remaja, remaja muslim tentunya. Sehingga para remaja dalam mengapresiasikan atau mengamalkan ilmu-ilmu dan kecerdasannya tidak sembarangan, tetapi dibatasi oleh norma, nilai, dan aturan-aturan yang tidak mengarahkan nereka pada kehancuran.

Lanjut membaca “Kecerdasan Intelektual Bukan Segalanya”  »»

Agama Untuk Kesalehan

|

Seorang karyawan perusahaan berlabel agama mengeluh, ''Di tempat pekerjaan saya, hubungan sesama pegawai tidak mencerminkan ikatan batin yang melambangkan ruhama, saling mengasihi. Tiap orang kelemahan yang lain, untuk menjatuhkan dan merebut kedudukan.


Aku tercenung mendengar pengaduan sahabat itu. Ia keluar dari perusahaan lama, karena dianggapnya tidak agamis. Ia sengaja hijrah ke perusahaan berlabel agama, konon untuk beribadah. Ternyata jauh pungguk dari bulan. Di tempat barunya itu agama hanya untuk menggebrak sentimen dan menarik konsumen. Itu berbeda di perusahaan biasa, yang bersifat komersial.

Lantaran dipimpin orang beriman, aroma religius terasa kental. Tiap bulan diselenggarakan pembinaan rohani, untuk menguatkan silaturahmi dan sikap cinta-mencintai. Jika ada karyawan yang tertimpa musibah, semua ikut berduka cita, dan mendoakan dengan ikhlas, bukan menebar fitnah padanya.

Itulah barangkali yang dicemaskan Nabi SAW tatkala bersabda seperti diriwayatkan Ahmad, ''Akan datang suatu zaman menimpa umatku, jika tidak hati-hati, fitnah bakal tersebar luas bagai penggalan malam yang gulita, di pagi hari seseorang mengaku beriman, malamnya sudah kafir, atau malamnya mengaku beriman, pagi harinya sudah kafir. Kalau itu agama dijual untuk memperoleh kesenangan duniawi.''

Di zaman edan itu, agama tidak lagi berfungsi untuk pembinaan pribadi, tetapi sebagai alat mengobarkan emosi demi kesuksesan ambisi. Salat dikerjakan hanya untuk riya, bukan untuk menghadap dan berdialog dengan Tuhan. Jauh sekali bedanya dengan keberagaman Hatim Al Asham.

Suatu saat Isham bin Yusuf berwudhu untuk salat bersama Hatim. Isham heran menyaksikan Hatim tak segera menyelesaikan wudhunya, malah cuma berdiri lama di depan bak air. Sampai akhirnya Isham bertanya, ''Kenapa engkau hanya berlama-lama di situ dan tidak juga berwudhu?''

Hatim menjawab, ''Saya sedang wudhu batin dulu.'' Dijelaskannya, wudhu batin ialah membersihkan jiwa dengan tujuh pembasuh, yaitu tobat, penyesalan, tak silau harta, tak suka dipuji, tak bernafsu menjadi yang terbesar, tak menyimpan dendam dan dengki kepada orang lain. ''Setelah itu, barulah kulakukan wudhu dzahir dengan air.''

Sebelum salat, Hatim mengendurkan dulu seluruh nafsu jasmaninya supaya Ka'bah terlihat di mata hatinya. ''Aku berada di antara hajatku kepada Allah dan rasa takutku. Kubulatkan keyakinan bahwa Ia sedang memandangku, menjanjikan surga di sebelah kananku dan neraka di samping kiriku. Aku juga merasa malaikat maut berdiri di belakang punggungku, siap menjemputku seraya menunggu panggilan Tuhan kepadaku. Karena itu aku selalu berpikir, itulah salatku yang terakhir.''

Mendengar uraian sahabat karibnya itu Isham meneteskan air mata. Oh, betapa damai dunia, jika pengabdian kepada Tuhan dilakukan dengan tulus tanpa pamrih, seperti wudhu dan salat Hatim Al Asham. - ahi



Lanjut membaca “Agama Untuk Kesalehan”  »»

hadis Rasulullah

|

Narrated `Aisha:
(the mother of the faithful believers) The commencement of the
Divine Inspiration to Allah's Apostle was in the form of good
dreams which came true like bright day light, and then the
love of seclusion was bestowed upon him. He used to go in
seclusion in the cave of Hira where he used to worship (Allah
alone) continuously for many days before his desire to see his
family.



He used to take with him the journey food for the stay
and then come back to (his wife) Khadija to take his food
likewise again till suddenly the Truth descended upon him
while he was in the cave of Hira. The angel came to him and
asked him to read. The Prophet replied, "I do not know how to
read. The Prophet added, "The angel caught me (forcefully) and
pressed me so hard that I could not bear it any more. He then
released me and again asked me to read and I replied, 'I do
not know how to read.' Thereupon he caught me again and
pressed me a second time till I could not bear it any more. He
then released me and again asked me to read but again I
replied, 'I do not know how to read (or what shall I read)?'
Thereupon he caught me for the third time and pressed me, and
then released me and said, 'Read in the name of your Lord, who
has created (all that exists) has created man from a clot.
Read! And your Lord is the Most Generous." (96.1, 96.2, 96.3)
Then Allah's Apostle returned with the Inspiration and with
his heart beating severely. Then he went to Khadija bint
Khuwailid and said, "Cover me! Cover me!" They covered him
till his fear was over and after that he told her everything
that had happened and said, "I fear that something may happen
to me." Khadija replied, "Never! By Allah, Allah will never
disgrace you. You keep good relations with your Kith and kin,
help the poor and the destitute, serve your guests generously
and assist the deserving calamity−afflicted ones." Khadija
then accompanied him to her cousin Waraqa bin Naufal bin Asad
[??] bin `Abdul `Uzza, who, during the pre Islamic Period
became a Christian and used to write the writing with Hebrew
letters. He would write from the Gospel in Hebrew as much as
Allah wished him to write. He was an old man and had lost his
eyesight. Khadija said to Waraqa, "Listen to the story of your
nephew, O my cousin!" Waraqa asked, "O my nephew! What have
you seen?" Allah's Apostle described whatever he had seen.
Waraqa said, "This is the same one who keeps the secrets
(angel Gabriel) whom Allah had sent to Moses. I wish I were
young and could live up to the time when your people would
turn you out." Allah's Apostle asked, "Will they drive me
out?" Waraqa replied in the affirmative and said, "Anyone
(man) who came with something similar to what you have brought
was treated with hostility; and if I should remain Alive till
the day when you will be turned out then I would support you
strongly." But after a few days Waraqa died and the Divine
Inspiration was also paused for a while. Narrated Jabir bin
`Abdullah Al−Ansari while talking about the period of pause in
revelation reporting the speech of the Prophet "While I was
walking, all of a sudden I heard a voice from the sky. I
looked up and saw the same angel who had visited me at the
cave of Hira' sitting on a chair between the sky and the
earth. I got afraid of him and came back home and said, 'Wrap
me (in blankets).' And then Allah revealed the following Holy
Verses (of Qur'an): 'O you (i.e. Muhammad)! wrapped up in
garments!' Arise and warn (the people against Allah's
Punishment),... up to 'and desert the idols.' (74.1−5) After
this the revelation started coming strongly, frequently and
regularly."

Lanjut membaca “hadis Rasulullah”  »»